oleh

Banyak Daerah Minta Seleksi PPPK Ditutup, Benarkah? Kemendikbudristek Tegaskan ini

KABARSINJAI.COM, – Seleksi PPPK guru tahap II mengalami kemunduran. Ternyata, salah satu penyebabnya adalah sejumlah daerah memutuskan untuk mundur.

Menurut Sekretaris Ditjen Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Kemendikbudristek Nunuk Suryani, sejumlah daerah meminta Panselnas menutup seleksi PPPK guru tahap II dan III.

Alasannya karena anggarannya tidak mencukupi dan di tahap I sudah banyak guru honorer yang lulus PPPK.

“Fakta tersebut terungkap saat rapat Panselnas pada Jumat (5/11). Teridentifikasi beberapa daerah minta seleksi PPPK tahap II dan III tidak usah digelar,” kata Nunuk dalam webinar yang diselenggarakan Ikatan Guru Indonesia (IGI) Kabupaten Wonogiri, Minggu (7/11/2021)

BACA JUGA: 30 Tahun Menanti, Warga Kampung Bulu Tanah Sinjai Akhirnya Nikmati Jalan Mulus

Dia mencontohkan kabupaten A yang sudah mengusulkan 3.000 formasi PPPK guru dan telah menandatangani surat pernyataan tanggung jawab mutlak (SPTJM).

Begitu seleksi tahap I, yang lulus ternyata 1.000 orang, kabupaten A ini tiba-tiba minta Panselnas menutup dua seleksinya.

Kasus seperti itu sudah diidentifikasi oleh Panselnas dan bukan hanya satu atau dua daerah. Terhadap daerah-daerah tersebut, sikap Kemendibudristek tegas.

Komentar Facebook

BERITA TERBARU