oleh

Dinkes : Capaian Imunisasi MR di Sinjai Masih Rendah, Ini Penyebabnya

KABARSINJAI.COM – Dinas Kesehatan Kabupaten Sinjai menyatakan hingga hari Sabtu (11/8/18) pelaksanaan imunisasi MR (Measles Rubella) atau campak rubella, di wilayah Kabupaten Sinjai baru mencapai 11.872 jiwa atau 17,4 persen dari target 68.216 jiwa.

Hal ini diungkapkan oleh Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Sinjai, Akhirani SKM saat Rapat Koordinasi Bidang Kesra di Ruang Pola Kantor Bupati Sinjai, Senin (13/8/18) siang.

Menurut Akhirani, angka ini merupakan capaian terendah dibandingkan Kota/Kabupaten lain yang ada di Sulsel.

Rendahnya realisasi imunisasi MR disebabkan adanya kendala yang dihadapi oleh Dinkes Sinjai dalam menjalankan program nasional tersebut yakni adanya beberapa pihak sekolah yang menolak imunisasi ini.

Baca juga ;
Dinas Ketahanan Pangan Gelar Lomba Cipta Menu, Ini Harapan Sekda Sinjai
Aklamasi, Andi Asis Soi Ketuai APDESI Kabupaten Sinja

“Sampai hari ini kita tetap jalan namun kendala kita karena yang menolak adalah pihak sekolah bukan orang tua murid, padahal seyogyanya pihak sekolah membantu kami, bukannya menolak,” tandasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Sinjai Drs. H. Syamsuddin Umar saat dikonfirmasi beberapa waktu lalu terkait hal ini membantah melarang guru untuk menerima tenaga medis di sekolah melakukan vaksin MR.

“Yang saya perintahkan kepada para guru di sekolah agar tidak memaksa kepada anak murid dan siswa jika ada yang menolak untuk divaksin. Jadi saya tidak meminta guru untuk melarang tenaga medis di sekolah melakukan vaksin MR,” kata Syamsuddin.

Baca juga ;
Gelar Sosialisasi, Bapenda SulSel Ajak Masyarakat Sinjai Taat Pajak
Basah Kuyup, Warga: Ini Bukti Semangat Nasionalisme dan Patriotisme Besar di Sinjai

Asisten Administrasi Perekonomian dan Kesra Setdakab Sinjai dr.Hj. Nikmat B. Situru yang memimpin rakor ini mengatakan bahwa untuk menyelesaikan permasalahan tersebut dalam waktu dekat akan melakukan rapat terbatas.

“Kita akan panggil Dinas Pendidikan, Dinas Kesehatan dan Kemenag untuk menyatukan persepsi agar masyarakat tidak bingung dengan imunisasi MR ini,” jelasnya. (AaNd)

Editor / Chalik

Komentar Facebook

BERITA TERBARU