oleh

Kabar Gembira, Bupati ASA Siap Perjuangkan Nasib Nakes Honorer Jadi PPPK

KABARSINJAI.COM, Sinjai, – Betapa besar kepedulian Bupati Sinjai, Andi Seto Asapa (ASA) terhadap nasib dan kesejahteraan tenaga sukarela kesehatan atau Non Aparatur Sipil Negara (ASN) di Kabupaten Sinjai.

Orang nomor satu di Kabupaten Sinjai, ini berjanji bakal memperjuangkan honorer tenaga sukarela kesehatan menjadi pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) di tahun 2023 mendatang.

Hal itu diungkapkan Bupati ASA saat menghadiri kegiatan Kamping HKN ke-58 yang dirangkaikan silaturahmi tenaga kesehatan (Nakes) di Bumi Perkemahan Taman Hutan Rakyat (Tahura) Abd. Latief, Sabtu (12/11/2022) malam.

Dari hasil pertemuan dengan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Republik Indonesia, Azwar Anas di Jakarta pada September lalu, kata dia, memberikan sinyal positif untuk perekrutan PPPK.

BACA JUGA:
Curhat Puluhan Tahun Jadi Tenaga Sukarela Kesehatan, Baru Terima Insentif di Era Bupati ASA

HUT Himteskes ke-4, Bupati ASA: Semoga Tetap Solid

Dia berharap nakes segera mempersiapkan diri, pasalnya Bupati ASA menargetkan kuota PPPK khusus tenaga kesehatan sekitar 800 formasi lebih, sama dengan kuota PPPK tenaga pendidik atau guru di formasi tahun 2021.

“Hasil pertemuan kami di Jakarta beberapa waktu lalu berbuah manis, Insya Allah tahun depan kita upayakan formasi kesehatan dibuka di Sinjai. Kalau kemarin Tenaga pendidik 800 orang, berarti tahun depan tenaga kesehatan sekitar itu juga kuotanya,” ujarnya.

Alumni Monash Australia University, ini menambahkan syarat agar bisa mengikuti seleksi PPPK adalah terdaftar pada pendataan tenaga Non ASN. Minimal 3 tahun mengabdi.

Beruntung tenaga sukarela kesehatan di Sinjai dapat mengikuti pendataan oleh Badan Kepegawaian Nasional (BKN) tahun ini. Mereka terselamatkan dengan adanya insentif kesehatan yang dikucurkan Bupati ASA melalui APBD setiap tahunnya.

BACA JUGA:
Nakes Kamping di Tahura Peringati HKN ke-58, Bupati ASA Sebut Tulang Punggung Program Kesehatan

Pencuri Spesialis Kotak Amal di 14 Masjid Berakhir di Tangan Polisi

“Kalau kita hitung teman-teman sudah 4 tahun terima insentif, sedangkan syaratnya minimal mengabdi 3 tahun untuk PPPK. Insya Allah kita akan bantu teman-teman di PPPK formasi tahun 2023 semaksimal mungkin,” jelasnya.

Sekadar diketahui, program home care dan home visit yang digagas Bupati ASA menyelamatkan ribuan tenaga sukarela kesehatan untuk ikut dalam pendataan Non ASN oleh BKN. Mereka terselamatkan atas program home care dan home visit yang dilaksanakan sejak tahun 2019 lalu. (AC)

Komentar Facebook