oleh

Pria ini Ditangkap Polisi Karena Curi Ribuan Buku Nikah

KABARSINJAI.COM, – Tim Petir Polres Bungo, Jambi, berhasil menangkap pelaku pencurian ribuan buku nikah baru di kantor Kemenag Jambi. Empat pelaku ditangkap di Padang, Sumatera Barat, dan Pekanbaru, Riau.

“Alhamdulillah kita berhasil mengamankan pelaku dari pencurian buku nikah baru di kantor Kemenag Bungo. Ada empat pelaku yang kita tangkap. Ada yang sedang berada di rumah dan ada yang saat dalam perjalanan,” kata Kapolres Bungo Jambi AKBP Guntur Saputro, Sabtu (13/11/2021).

Empat pelaku yang ditangkap berinisial AS (37), BT (68), HZ (36), dan YA (66). Keempat pelaku ini adalah warga Sumatera Barat dan Pekanbaru, Riau. Mereka juga memiliki peran berbeda-beda serta merupakan satu sindikat.

“Perannya mereka ini ada yang sebagai pencurinya, lalu ada yang penadahnya. Pencurinya itu satu, lalu tiga lainnya adalah penadah. Buku nikah ini dicuri pelaku karena untuk nantinya digunakan dalam pernikahan siri, yang mana buku nikahnya itu sudah tercetak,” ujar Guntur.

BACA JUGA: Sebegitu Pentingnya Peran Media? Simak Kata Kadis Kominfo Sinjai

Dari hasil interogasi polisi terhadap pelaku, pencurian buku nikah ini sudah sering dilakukan. Sudah tujuh kali mereka mencuri buku nikah di berbagai daerah.

“Sasarannya, kalau bukan kantor urusan agama (KUA) ya kantor Kemenag. Nah, terakhir sasarannya di Kemenag Bungo, dengan total 1.500 lembar buku nikah baru,” kata Guntur.

Selain menangkap pelaku, polisi menyita barang bukti hasil kejahatan pelaku. Barang bukti tersebut antara lain uang Rp 7 juta dari hasil penjualan buku nikah dan 2.560 buku nikah yang belum terjual. Juga ada beberapa stempel, obeng, dan tang.

“Kalau yang sudah terjual saat ini ada 440 buku dengan jumlah 20 pasang. Aksi mereka ini ternyata sudah lama dilakukan para pelaku. Tujuannya di wilayah Sumatera. Dan mereka adalah sindikat antarprovinsi,” ujar Guntur.

BACA JUGA: Lurah Biringere Ajak Warganya Jaga Kamtibmas dan Sukseskan Vaksinasi

Sebelumnya, 3.000 buku nikah yang ada di kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Bungo, Jambi, raib dicuri.

Ribuan buku nikah yang dicuri itu merupakan buku nikah baru yang masih tersegel rapi.

“Dari laporan yang ada, buku nikah baru ini ada sebanyak 3.000 ribu atau 1.500 ribu pasang buku nikah yang hilang dicuri,” kata Kapolres Bungo AKBP Guntur Saputro kepada wartawan, Kamis (4/11/2021).

Motif Pencurian Buku Nikah untuk Kawin Kontrak

Kementerian Agama (Kemenag) memberikan tanggapan atas pencurian buku nikah yang terjadi di beberapa KUA di Indonesia. Kemenag meminta KUA melaporkan jumlah dan nomor perforasi buku nikah yang dicuri kepada kantor polisi dan Ditjen Bimbingan Masyarakat Islam Kemenag.

“Laporkan ke polisi, lalu catat berapa buku nikah yang hilang berikut nomor perforasinya, kemudian laporkan ke Direktorat Bina KUA dan Keluarga Sakinah Ditjen Bimas Islam. Setelah kita proses, buku nikah yang hilang itu dinyatakan tidak berlaku,” kata Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah Kemenag Muhammad Adib dalam keterangan tertulis, Senin (8/11/2021).

BACA JUGA: Hari Ayah Nasional, Begini Sosok Seorang Ayah Dimata Bupati ASA

Adib menjelaskan, dalam sebulan terakhir, setidaknya ada dua provinsi yang mengalami pencurian buku nikah. Pertama, terjadi pencurian ratusan buku nikah pada sejumlah KUA di Yogyakarta.

Kedua, pencurian ribuan buku nikah terjadi di Kemenag Kabupaten Bungo, Provinsi Jambi. Menurut Adib, salah satu motif utama pencurian buku nikah adalah untuk diperjualbelikan kepada penyedia jasa kawin kontrak.

“Maka penting untuk melaporkan jumlah kehilangan dan nomor perforasi buku nikahnya ke Kementerian Agama. Langkah tersebut diambil sebagai upaya memproses buku nikah yang dicuri untuk kemudian dinyatakan tidak sah atau tidak berlaku,” ujar pria yang akrab disapa Gus Adib ini.

(Sumber: Detikcom)

Komentar Facebook

BERITA TERBARU