Simak Keutamaan Puasa Arafah dan Tarwiyah Sebelum Lebaran IdulAdha

KABARSINJAI – Puasa Arafah dan Tarwiyah adalah amalan sunnah yang dianjurkan bagi orang yang tidak menjalankan ibadah haji.

Puasa Arafah dilakukan satu hari sebelum Idul Adha, yakni pada pada 9 Zulhijah, sedangkan puasa Tarwiyah dilaksanakan pada tanggal 8 Zulhijah. Keutamaan puasa Arafah dan Tarwiyah adalah dapat menghapus dosa-dosa.

Tahun ini disepakati Idul Adha jatuh pada Senin, 17 Juni 2024, maka puasa Tarwiyah dapat dilaksanakan pada dua hari sebelum Idul Adha yakni Sabtu, 15 Juni 2024.

Kemudian muslim dapat melanjutkan puasa Arafah yang dilaksanakan pada 9 Zulhijah 1445 Hijriah atau satu hari sebelum Hari Raya Idul Adha, yakni Minggu, 16 Juni 2024.

Umat Islam dianjurkan untuk beramal saleh pada 10 hari pertama Zulhijah. Hal itu tertulis dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari seperti yang dikutip dari laman NU Online.

Puasa Tarwiyah dan Arafah sangat dianjurkan bagi muslim yang tidak menunaikan ibadah haji. Tujuannya agar turut merasakan nikmat yang sedang dirasakan para jemaah haji yang menjalankan ibadah di Tanah Suci.

Dihimpun dari berbagai sumber, berikut keutamaan menjalankan puasa Arafah dan Tarwiyah.

  1. Menghapus dosa

Keutamaan puasa Arafah adalah dapat menghapus dosa yang diperbuat selama dua tahun. Selain dapat menghapus dosa selama dua tahun, puasa sunnah ini juga memiliki keutamaan terkabulnya doa.

Dikutip dari laman Baznas, bagi umat Islam yang melakukan puasa Arafah dan berdoa kepada Allah, maka Allah Swt bakal mengabulkannya.

Hal itu karena waktu puasanya dilakukan bertepatan dengan pelaksanaan ibadah wukuf yang dijalankan para jamaah haji di Padang Arafah.

  1. Pahala yang berlimpah

Apabila menjalani ibadah sunnah selama 10 hari pertama di bulan Zulhijah, akan diganjar dengan pahala yang berlimpah. Limpahan pahala juga bisa didapatkan bagi umat Islam yang menjalankan ibadah puasa Arafah dan Tarwiyah.

  1. Hari yang istimewa

10 hari pertama di bulan Zulhijah adalah hari yang istimewa. Apabila melakukan amalan sunnah selama 10 hari tersebut, dianggap sebagai perbuatan baik di di hari yang istimewa.

  1. Sama dengan puasa satu tahun penuh

Ada hadis yang mengibaratkan puasa Tarwiyah seperti berpuasa setiap hari selama satu tahun. Sementara puasa Arafah disamakan dengan puasa selama dua tahun penuh.

“Siapa yang puasa 10 hari, maka untuk setiap harinya seperti puasa sebulan. Dan untuk puasa pada hari Tarwiyah seperti puasa setahun, sedangkan puasa hari Arafah seperti puasa dua tahun,” bunyi hadis tersebut.

Demikian keutamaan puasa Arafah dan Tarwiyah. Semoga kita bisa mendapatkan rida dan keutamaan tersebut dari Allah SWT. (CNN)