Sungguh Memilukan, Wartawan Dikeroyok Saat Meliput Peristiwa Kebakaran

KABARSINJAI – Mathias Renyaan seorang wartawan mengalami peristiwa menyakitkan dikeroyok massa saat meliput peristiwa kebakaran.

Pengeroyokan terjadi saat dia meliput kebakaran di kompleks Pasar Wosi, Kabupaten Manokwari, Papua Barat, pada Selasa (6/6) dini hari.

Terhadap peristiwa tersebut Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Jayapura, Papua, mengecam.

Ketua AJI Jayapura Lucky Ireeuw mengatakan pengeroyokan hingga perampasan alat kerja jurnalis merupakan perbuatan yang mencederai kebebasan pers di Tanah Papua, khususnya Papua Barat.

Oleh sebabnya, AJI mendesak kepolisian setempat segera menangkap dan memproses hukum para pelaku pengeroyokan jurnalis.

“Polda Papua Barat maupun Polresta Manokwari usut tuntas kasus pengeroyokan jurnalis,” kata Lucky dalam keterangannya, Rabu (7/6).

AJI, kata dia, mengimbau seluruh masyarakat di Papua Barat memahami tugas jurnalis yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers.

AJI juga mendukung Mathias Reyaan dan jurnalis lainnya di Manokwari, untuk tetap menyuarakan kebenaran melalui pemberitaan sesuai prinsip jurnalistik.

“Masyarakat harus paham kerja jurnalis itu mengabarkan kebenaran lewat pemberitaan,” ucap dia.

Mathias Renyaan yang juga menjabat sebagai Sekretaris Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Papua Barat mengatakan pengeroyokan bermula ketika dirinya dibentak oleh seseorang saat mendokumentasikan peristiwa kebakaran.

Selang beberapa menit belasan orang langsung menghampiri Mathias dan melayangkan pukulan bertubi-tubi.

Pengeroyokan itu mengakibatkan Mathias mengalami luka lebam pada bagian kepala dan belakang.

Tak hanya itu, handphone serta uang belasan juta rupiah ikut dirampas oleh para pelaku pengeroyokan.

“Ada yang teriak minta saya hentikan pengambilan gambar. Saya sampaikan kalau saya wartawan, tetapi mereka langsung keroyok,” kata Mathias.

PWI Papua Barat telah melaporkan insiden pengeroyokan tersebut ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polresta Manokwari, dengan nomor LP/B/533/VI/2023/SPKT/Polresta Manokwari/Polda Papua Barat. (JPNN)